FotoL Ilustrasi.

StockReview.id –  FTX, bursa crypto yang kolaps pada November 2022, mengklaim memiliki miliaran dolar lebih dari yang dibutuhkan untuk membayar kembali para korbannya. Perusahaan tersebut mengatakan bahwa setelah menjual aset yang tersisa, mereka akan memiliki sebanyak $16,3 miliar (£13 miliar) untuk menutupi hutang, yang mencapai sekitar $11 miliar.

Rencana reorganisasi perusahaan mengatakan bahwa hampir semua pelanggannya akan mendapatkan setidaknya jumlah total yang mereka hilang ketika FTX runtuh. Pada bulan Maret tahun ini, salah satu pendiri FTX, Sam Bankman-Fried, dijatuhi hukuman 25 tahun penjara karena menipu pelanggan dan investor crypto dari perusahaan yang sekarang bangkrut tersebut.

“Kami senang berada dalam posisi untuk mengusulkan rencana Bab 11 yang mempertimbangkan pengembalian 100% dari jumlah klaim kebangkrutan ditambah bunga untuk kreditor non-pemerintah,” kata kepala eksekutif baru FTX, John Ray. Rencana tersebut masih perlu disetujui oleh pengadilan kebangkrutan AS.

FTX mengatakan telah mengumpulkan dana untuk membayar hutangnya dengan menjual aset investasi yang dipegang oleh bisnis Alameda Research atau FTX Ventures. Alameda adalah perusahaan perdagangan crypto yang dikendalikan oleh Bankman-Fried.

FTX menambahkan bahwa lonjakan harga crypto sejak perusahaan tersebut gagal tidak memberikan dorongan besar bagi keuangannya. Dikatakan bahwa hampir semua Bitcoin dan mata uang digital lainnya yang diyakini telah dipegang oleh bursa pada saat keruntuhannya hilang.

Harga Bitcoin, mata uang crypto terbesar, telah naik sekitar 270% sejak perusahaan tersebut mengajukan kebangkrutan lebih dari satu setengah tahun yang lalu.