StockReview.id – Pemerintah Provinsi Jawa Barat menjajaki ekspor kopi dan kakao asal Parahyangan ke Filipina untuk memperkuat ekspor berbagai komoditas sebelumnya yakni manufaktur dan teh.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jabar, Noneng Komara Nengsih mengatakan penjajakan ekspor tersebut dilakukan dengan membawa calon pembeli dari Filipina untuk meninjau langsung ladang perkebunan kopi dan kakao di Bandung Selatan.

“Kali ini ada 60 calon buyer, mudah-mudahan meningkat ya karena selama ini Filipina menjadi mitra ekspor kita yang cukup besar. Mudah-mudahan dengan peluang ekspor kopi ini, ekspor dari komoditas pertanian ini meningkat karena kan selama ini 90 persennya dari manufaktur sedangkan produk pertanian untuk minuman baru teh,” kata Noneng selepas Business Matching Indonesia-Filipina di Gedung Sate Bandung, Selasa.

Noneng menjelaskan bahwa hingga saat ini, Jabar mengekspor berbagai jenis produk mulai dari industri olahan, pertanian, sampai migas, dan salah satu komoditas potensial ekspor Jabar adalah kopi dan kakao baik berupa biji, maupun produk olahannya.

Dari Januari hingga April 2024, produk kopi jabar senilai 782 ribu dolar AS sudah diekspor ke berbagai negara terutama ke Thailand, Malaysia, dan Amerika Serikat. Nilai tersebut meningkat 11,6 persen dari 2023. Sedangkan produk kakao Jabar yang sudah diekspor ke berbagai negara meningkat 59 persen dari 2023, terutama ke India, Australia, dan Rusia.

Di tempat yang sama Dubes RI untuk Filipina, Agus Widjojo mengatakan penjajakan kerja sama ini menjadi penanda atas landasan kuat hubungan Indonesia dan Filipina dengan kerja sama fi berbagai sektor mulai dari perdagangan, keamanan, hingga pendidikan dan pertukaran budaya yang telah terjadi selama sekitar 75 tahun.