SockReview.id – PT PP Presisi Tbk (PPRE) cetak kinerja positif hingga kuartal III-2022. Anak usaha PT PP (Persero) Tbk (PTPP) ini membukukan laba bersih sebesar Rp 144,5 miliar di sembilan bulan pertama 2022. Jumlah itu melesat 34,5% dibandingkan periode yang sama tahun lalu yakni Rp 107,4 miliar.

Pertumbuhan pendapatan perseroan sebagian besar dikontribusi oleh proyek-proyek infrastruktur maupun jasa pertambangan masing-masing sebesar 63,5% dan 27,3%. Hasil positif tersebut seiring dengan fokus bisnis perseroan pada kedua lini bisnis civil work dan mining services.

Direktur Keuangan dan Manrisk PP Presisi Arif Iswahyudi mengatakan, kenaikan laba bersih sejalan dengan meningkatnya pendapatan perseroan sebesar 40,1% menjadi Rp 2,6 triliun. Diperiode yang sama pada tahun lalu, perseroan mengantongi pendapatan sebesar Rp 1,8 triliun. Sedangkan untuk lini bisnis supporting yaitu pada structure work, production plant dan rental equipment total kontribusi pendapatan sebesar 9,2%, di Jakarta, Selasa (1/11/2022).

Meningkatnya proyek yang dikerjakan perseroan, total aset PPRE turut terkerek 10% dari Rp 7,02 triliun pada September 2021 menjadi Rp 7,74 triliun, 31 September 2022. menurut Arif, hal itu sejalan dengan pembiayaan belanja modal atau capex pembelian alat berat yang digunakan untuk mendukung proyek jasa pertambangan.

Arif menjelaskan, proyek-proyek yang ditangani perseroan hingga kuartal III-2022 antara lain jalan tol Cinere-Jagorawi, Indrapura-Kisaran, peningkatan Jalan Empunala, proyek bandara Kediri, revitalisasi bandara Halim, proyek Tol Cisumdawu, proyek kawasan industri Batuta serta peningkatan kinerja operasional pada proyek-proyek jasa pertambangan salah satunya berasal dari Proyek Weda Bay.

Seementra, beberapa rasio keuangan PP Presisi juga mengalami pergerakan, seperti debt service ratio bergerak dari 1,13 pada 31 Desember 2021 menjadi 2,11 pada 30 September 2022, ebitda to interest coverage dari 4,7 akhir Desember 2021 menjadi 4,9 pada 30 September 2022 dan DER interest bearing dari 0,72 31 Des 2021 menjadi 0,78 30 September 2022. Pos total debt juga mengalami kenaikan, yakni sebesar 13,1% dari sebesar Rp 2,15 triliun akhir tahun 2021 menjadi Rp 2,4 triliun pada 30 September 2022 seiring dengan penambahan hutang obligasi yang digunakan untuk pembelian alat berat untuk mendukung proyek jasa pertambangan.

Dengan konsisi saat ini PP Presisi tetap mampu menjaga current ratio tetap meningkat dari 1,19 menjadi 1,34. Posisi keuangan kami juga mengalami penguatan yang ditandai dengan peningkatan rasio profitabilitas pada rasio ROA meningkat 19,25% dari 2,0% menjadi 2,5% serta ROE meningkat 25,9% dari 4,9% menjadi 6,2%. Arif menegaskan, peningkatan kinerja maupun perolehan kontrak baru PP Presisi pada segmen usaha jasa pertambangan. “Kami harapkan dapat terus meningkat pada triwulan berikutnya dan menjadi sumber recurring income yang dapat meningkatkan pertumbuhan berkelanjutan,” ungkap Arif.