StockReview.id – Harga minyak dunia naik lebih dari 1% pada akhir perdagangan Selasa (10/1), setelah perbatasan China yang dibuka kembali.

Dikutip Antara, di mana hal ini meningkatkan prospek permintaan bahan bakar dan membayangi kekhawatiran resesi global.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Februari terangkat 86 sen atau 1,2%, menjadi menetap pada USD74,63 per barel di New York Mercantile Exchange.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret meningkat USD1,08 atau 1,4%, menjadi ditutup pada 79,65 per barel di London ICE Futures Exchange.

Reli tersebut merupakan bagian dari dorongan yang lebih luas untuk sentimen risiko yang didukung oleh pembukaan kembali importir minyak mentah terbesar dunia dan harapan untuk kenaikan suku bunga AS yang tidak terlalu agresif, dengan ekuitas meningkat dan dolar melemah.

“Pembukaan kembali ekonomi China secara bertahap akan memberikan dukungan harga tambahan dan tak terukur,” kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

Reli tersebut mengikuti penurunan minggu lalu lebih dari 8,0 persen untuk kedua harga acuan minyak, penurunan mingguan terbesar mereka pada awal tahun sejak 2016.

Sebagai bagian dari fase baru dalam perang melawan Covid-19, China membuka perbatasannya pada akhir pekan untuk pertama kalinya dalam tiga tahun.

Di dalam negeri, sekitar 2 miliar perjalanan diperkirakan selama musim Tahun Baru Imlek, hampir dua kali lipat tahun lalu dan 70 persen dari tingkat 2019, kata Beijing.