Wall Street dan bursa saham global ditutup melemah pada perdagangan Kamis (19/1) waktu setempat.

StockReview.id – Wall Street dan bursa saham global ditutup melemah pada perdagangan Kamis (19/1) waktu setempat.

Bursa saham Wall Street berakhir lebih rendah di tengah kekhawatiran resesi, sementara saham Eropa mencatat aksi jual harian terbesar mereka tahun ini dan indeks saham global membukukan penurunan hari ketiga berturut-turut.

Tercatat imbal hasil Treasury AS 10 tahun berbalik naik dari posisi terendah dalam empat bulan yang dipicu kekhawatiran meningkat bank sentrak akan agresif dan dapat mendorong ekonomi global ke dalam perlambatan.

Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 252,4 poin, atau 0,76%, menjadi 33.044,56, S&P 500 (.SPX) kehilangan 30,01 poin, atau 0,76%, menjadi 3.898,85 dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 104,74 poin, atau 0,96%, menjadi 10.852,27.

Menurut Ross Mayfield, analis strategi investasi di Baird, investor khawatir Federal Reserve AS mungkin meningkat ke lingkungan yang melambat.

“Minggu ini, sentimen menjadi sedikit lebih berisiko,” katanya. “Ketakutan resesi sudah mulai menjadi pusat perhatian.

Sebuah laporan A.S. menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran secara tak terduga turun minggu lalu, menunjuk ke satu bulan lagi pertumbuhan pekerjaan yang solid dan berlanjutnya pengetatan pasar tenaga kerja.

The Fed mungkin perlu menaikkan suku bunga menjadi “tepat di atas” 5% dan menahannya di sana selama satu periode, kata Presiden Fed Boston Susan Collins. Pejabat Fed lainnya juga menyarankan perlunya sikap hawkish untuk melawan inflasi.

Sebelumnya, presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde sedikit mendorong imbal hasil obligasi zona euro dengan mengatakan pertemuan Davos Forum Ekonomi Dunia bahwa bank akan tetap mengikuti kenaikan suku bunga.

Indeks STOXX 600 pan-Eropa (.STOXX) turun 1,55% dan ukuran saham MSCI di seluruh dunia (.MIWD00000PUS) turun 0,94%.

Investor mencerna lebih banyak laporan pendapatan kuartalan. Procter & Gamble (PG.N) menaikkan perkiraan penjualan setahun penuh dan mengatakan berencana untuk terus menaikkan harga.

Juga, saham Netflix (NFLX.O) naik lebih dari 6% dalam perdagangan setelah jam kerja. Co-founder Reed Hastings mengumumkan akan mengundurkan diri sebagai kepala eksekutif, sementara perusahaan juga merilis hasil kuartalan.

Benchmark imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun dari posisi terendah empat bulan karena mendekati level teknis utama dan reli obligasi baru-baru ini tampak berlebihan dalam waktu dekat.

Imbal hasil 10 tahun terakhir di 3,397%, setelah sebelumnya turun menjadi 3,321%, terendah sejak 13 September. Rata-rata pergerakan 200 hari berada di 3,292%. Imbal hasil telah turun dari 3,905% pada akhir tahun, dan dari level tertinggi 15 tahun sebesar 4,338% pada 21 Oktober.

Di pasar mata uang, dolar turun 0,4% pada perdagangan sore terhadap yen menjadi 128,455 yen, sehari setelah keputusan Bank of Japan untuk mempertahankan kebijakan moneternya yang sangat longgar.

Dalam data lain, secara keseluruhan perumahan AS mulai turun 1,4% ke tingkat 1,382 juta unit bulan lalu. Izin bangunan turun 1,6% ke tingkat 1,330 juta unit.

Pemerintah A.S. mencapai batas pinjaman USD31,4 triliun, dengan Dewan Perwakilan Rakyat yang dikendalikan oleh Partai Republik berselisih dengan Demokrat Presiden Joe Biden dalam mengangkat batas atas. Kegagalan untuk menyelesaikan masalah ini dapat menyebabkan krisis fiskal dalam beberapa bulan.

Menteri Keuangan Janet Yellen memberi tahu para pemimpin kongres bahwa departemennya telah mulai menggunakan langkah-langkah manajemen kas yang luar biasa yang dapat mencegah gagal bayar hingga 5 Juni.